apo laee nih...!

apo laee nih...!

20091103

Awas semua muslimin dan muslimah!


GREEN BEAN SOY DRINK
Salam semua. Kali ini saya nak sentuh ttg minuman ringan keluaran Yeo Hiap Seng, jenama salah satu pembekal minuman ringan yg tak asing lagi di rantau ini khususnya Singapura danMalaysia .
Pernahkah anda dengar ttg keluaran produk minuman YHS yg terkini, khususnya minuman kacang soya fusion dgn kacang hijau? Jika anda di Singapura, harap2 baca dulu ya, bahan-bahan yg terkandung dalam minuman ini.

Semasa saya ke salah sebuah pasaraya tempatan, terpandang saya ke arah minuman ini yg saya fikir adalah salah satu lagi keluaran terbaru YHS. Iyerlah, apalah bahan yg nak dibubuh dlm minumankan? So I pick up one and brought to office. Tapi, bila saya baca ingredientsnya........

Cuba lihat kat pic ini. Cuba lihat dekat-dekat........




Apa ke benda ni? Rupa-rupanya E471 is derived from pig. MasyaAllah, dah takde lagi ke sumber yg baik, yg murni, darimana pihak pengeluar nak dapatkan bahan atau sumber utk membuat produk minuman mereka???? Tidakkah mereka peka dgn pengguna2 Islam yg sememangnya ramai telah terbiasa dgn minuman yg mereka bekalkan atas jenama YHS???


Belek punya belek.....hah, patutlah. Minuman ni diperbuat di....... di negara yg dah mmg dah tersohor bubuh melamine dalam susu!!


Apapun, saya sekedar berkongsi info dan diharap sesiapa yg teringin nak merasa minuman jenama YHS "Green Bean Soy Drink", lupakan sajalah niat anda tu. Tak berbaloi bahan yg haram jika memasuki dlm tubuh badan kita ni!! Harap dapat sebarkan info ini terutama sekali kpd anak-anak kita yg mungkin kurang arif ttg perkara ini.

Pls forward this message to all your friends :-
Do not drink FANTA APPLE, as it contains (E211, E224) Fat of Pork(PIG)
Pls DO NOT DELETE before you forward to at least one friend.

20091026



 " Sultan yang adil dan merendah diri adalah payung dan tombak Allah di dunia.
 Allah akan mengangkatnya sebagai 70 orang orang yang benar.'
( HR Ibnu Abi Syaibah )

20091009

OPERASI BENTERAS PEMINUM ARAK TEGAR
DI BUKIT ANTARABANGSA BR
09 october 2009
3.00 petang




                                        
       pot dan bahan pelepas gian





operasi musnah yang diketuai oleh ketua kampung, imam, polis, felsco, rela, badan ngo dan orang perseorangan


imam memikirkan masa depan yang belum pasti

musnah dan bersih
semoga tiada lagi tempat yang sebegini
terima kasih kepada semua yang terlibat
semoga Allah merestui segala perbuatan yang baik dan memaafkan semua
amin....





20091002


bila misai kontot dan tangan pacak berkata kata.



"if you tell them a lie over and over again, they will belive it"
Adolf Hitler


adakah
kita tahu ?
kita ditipu ?
kita diperbodohkan ?
kita menerima apa yang diperkatakan ?
penipu akan tetap menipu...
pembohong akan tetap membohong...
bukannya menyokong falsafah si misai kontot...
cuma atas kesedaran yang kita tidak sedar kewujudannya...
kroni zionis
zionis takkan pupus sampai hari kiamat...
dibahu kita tergalas perjuangan menentang zionis...
jadi, sedarlah akar tu lebih pahit dari pucuk...


jangan percaya dengan kata2...
politik........HAMPEH!

20090929

merapu raya

MENJELANG RAYA DI BAGAN PINANG

bukan payah nak jadi Yang Berhormat, petuanya cuma satu…jadilah yb rakyat, bukan jadi yb korporat apatah lagi yb keparat



eden angap demikian kerana dalam Malaysia ni dah ramai wakil rakyat yang ada Phd, dah ramai wakil rakyat yang kaya raya, tapi tak ramai wakil rakyat yang sedar dek untung atau sedar yang diaorang ini wakil yang dipilih oleh rakyat, demi rakyat dan bekerja untuk rakyat


ramai yb nak jadi wakil rakyat supaya dapat duduk dalam Dewan Rakyat


ramai yb nak jadi wakil rakyat sebab nak jadi Exco, nak jadi Menteri Besar, nak jadi Menteri, malah sebab nak jadi Perdana Menteri


tak ramai nak jadi wakil rakyat sebab nak tolong bangsanya, negaranya, agamanya


benda ni jadi dalam semua parti, baik UMNO, baik PAS, baik DAP


kadang-kadang yang membezakan mereka hanya lambang semata-mata, hati sama saja…tetap berkarat dan keparat


baru-baru ini eden merayau dialam maya dan terjumpa satu post yang ada gambar bekas MB Perak tengah sembelih lembu korban


bagi eden inilah contoh kalau nak memenangi hati rakyat, ada masa boleh pakai kot Salvatore Ferragamo, ada masanya apa salah turun padang berjemur dan berkotor


bekas MB Perak ni engineer lulusan England lagi, tapi bila bersama rakyat dia letak semua benda tu ketepi


inilah yang kita mahu, tak kisahlah parti bulan ke, parti roket ke, parti dacing ke


akhirnya yang dikenang bukan lambang partinya, tetapi keindahan budi dan sumbangan bakti yang diberi


pendek kata kalau selalu sembelih daging atas pinggan, apa salah sekali sekala sembelih lembu tepi sawah


bersama mengotorkan tangan.

baru ngam woooo....!



20090917


سلامت هاري راي عيدالفطري




ڬوتهلنتون سكلوارڬ ايڠين مڠمبيل كسمڤتناين اونتوق مموهون امڤون اتس اڤ جوا كسالهن دان كسيلاڤن لمڤاو كتيك كيت برادا دايلعام ماي.

سموڬ اندا سموا ديامڤونكن الله جوا. أمين

20090913

Don't Worry, Dah Melambak..!


Masa aku balik dari Singapore menaiki keretapi adalah tiga orang yang duduk bersama, dua didepan aku, satu kat sebelah. Yang kat depan aku ni, orang American dan disebelahnya orang Cuba. Sebelah aku pulak orang Indonesia.

Dalam perjalanan tu kami pun berborak-boraklah pasal negara sendiri...borak punya borak, tiba-tiba si American ni pun keluarkan duit dollar dia lalu dibakarnya, dikeluarkannya sebatang rokok lalu dibakarnya rokok itu dengan duit tadi, lepas tu dibuangnya duit itu keluar.


Terkejutlah semua melihat kelakuan Mat salleh tu tadi... bertanyalah si orang Cuba tadi "Why you do that for?". Dengan selamba mat salleh tu menjawab "Don't worry, I got a lot american dollar in my country".


Tercengganglah masing-masing. Belum habis tercenggang..si Cuba ni pun tiba-tiba mengeluarkan sebatang curut (curut Cuba adalah antara yang termahal didunia) lalu dinyalakannya. Belum sempat beberapa sedut..terus dia membuangnya keluar tingkap..."Why you do that for" kata american tadi... "Don't worry, i got a lot cigar in my country".


Terkejutlah aku dibuatnya. Masa tu aku tengok Mat Indon tu tengah pikir apa nak dibuat pulak. Masa dia tengah fikir.


Aku pun apa lagi... tangkap Mat Indon tu terus aku campak ke luar tingkap....belum sempat dia orang tanya lagi aku pun cakap lah...,

"DON'T WORRY, I GOT A LOT INDONESIANS IN MY COUNTRY"

merapu 3

Dahulu,
Bila Tunku memijak lambang Garuda, Sukarno terus lancar Ganyang Malaysia.
Sekarang,
Bila mereka bakar bendera kita, kita diam sahaja?


Mana boleh!!!
Lima tahun mereka menyeksa kita. 1962 sehingga 1966. macam-macam mereka lakukan. hantar pasukan payung terjun untuk membentuk gerila. orang Tanah Melayu yang baru saja cuba melepaskan lelah dijajah, diseksa komunis dan sebagainya terpaksa pula berdepan dengan mereka ini! habis semua Rejimen Askar Melayu Diraja, Rejimen Askar Wataniah, Pasukan Polis Hutan, Tentera Laut Diraja Malaysia, Pasukan Polis Marin, Polis, Cawangan Tugas Khas, Koir Risik Diraja, Cawangan Tugas Am, Sukarelawan Polis dan Polis Bantuan bertugas menjaga keselamatan orang awam dan negara.

Semuanya kerana Indonesia Raya aspirasi Sukarno itu tidak mampu dicapainya. apa yang boleh dilakukan bila Suruhanjaya Cobbold sudah memberikan keputusan mereka. majoriti rakyat Sarawak dan Borneo Utara British bersetuju. apa lagi yang tidak puas hatinya? dan sejarah sudah membuktikan betapa ramai orang negeri kamu yang lari ke sini ketika itu kerana takut dengan pemerintahan kejam pemimpinnya? atau kamu buta sejarah? mahu dicucuk dengan buluh tajam baru kamu akan mengerti?!! dan hari ini, kita mahu diam lagi?!!

Ego!
Dengki!
Cemburu!
Tidak berterima kasih!

Betullah kata kawan aku, "bagai melepas anjing tersepit!" sudah bermacam-macam bantuan dihulurkan, sudah banyak budi bahasa disampaikan, kamu masih sombong. semata-mata tarian! kenapa tidak kamu serang negara pemilik syarikat pengiklanan itu sahaja?! semua orang tahu tetapi tetap kamu butakan mata! kenapa? luka lama berdarah kembali? kamu pikir kami ini siapa? memang begitu lembut pendekatan pemimpin-pemimpin negara ini TETAPI janganlah kerana itu kamu mahu memijak-mijak kami.

Nak kito ganyang dan belasah mereka?

20090911

merapu 2

Guru pertama saya dalam dunia kewartawanan, Haji Ikhwan Nasir (Allahyarham), yang ketika itu Ahli Parlimen Pontian, selalu mengingatkan saya supaya mem’biasa-biasa’kan diri dengan ucapan terima kasih.

Sebelum itu, saya melihat terima kasih dalam konteks biasa – seperti yang sering dilihat oleh kebanyakan orang. Ia hanya digunakan dalam keadaan tertentu, yang rasmi dan separa rasmi – termasuk sebagai penutup kata-kata dalam urusan surat menyurat.
Tetapi apa yang dimaksudkan oleh Allahyarham sedikit berbeza. Terima kasih baginya harus digunakan hatta pada sekecil-kecil perkara.


“Apabila isteri menyediakan minuman, berat sangatkah untuk kita berterima kasih?”


“Apabila isteri menghulurkan pakaian, apa salahnya kita ucapkan terima kasih?”


Ayat itu masih terngiang-ngiang sampai sekarang. Tetapi ketika itu, macam kebanyakan anak muda lain yang agak sedikit brutal, saya kurang mempedulikannya.


Mungkin kerana kurang berterima kasih itulah saya terheret menjadi orang kiri seketika; bukan kiri daripada segi perjuangan, tetapi sangat kiri daripada segi pandangan. Jarang saya bersetuju dengan apa yang kerajaan buat ketika itu; Dasar 70 juta penduduk, Dasar Pengswastaan, Pindaan Perlembagaan yang melibat imuniti Raja-raja Melayu semuanya saya sanggah dengan cara saya.


Seperti ramai orang lain, saya berasa tidak terhutang apa-apa kepada kerajaan dan kerana itu juga tidak perlu menyatakan sebarang terima kasih.


"If you're not Liberal when you're 25, you have no heart. If you're not Conservative when you're 35, you have no brain."-Churchill


Saya barangkali memenuhi tuntutan itu.


Ketika itu.


Semuanya berubah selepas 1993. Selepas melihat Allahyarham Tun Ghafar yang langsung saya tidak kenali dimalukan. Setelah melihat bagaimana luputnya nilai-nilai terima kasih dalam episod itu. Saya berasa terpanggil untuk membantu membetulkan keadaan itu – dengan cara saya, orang kecil yang hampir tidak dikenali sesiapa.


Perkara lain yang saya terfikir ketika itu ialah, anda tidak boleh membaiki rumah yang rosak di dalamnya dengan berdiri –dan bercakap pandai – di luar.
Dan saya pun masuk ke dalam.


Saya kembali ke kanan. Menjadi ada ‘brain’ –kalau benar begitu - lebih awal daripada usia yang disebut oleh Churchill.


Sejak itu saya mula mempraktikkan apa yang Allahyarham guru dan bekas majikan saya pesankan. Saya cuba berterima kasih dengan apa saja yang saya dapat dan saya kecap.
Saya cuba untuk tidak mahu menjadi macam sesiapa sahaja yang tidak pandai berterima kasih.


Pada mulanya ia tidak mendatangkan apa-apa impak. Tetapi lama-kelamaan, sehingga sekarang, saya mulai merasai kesannya; ia membuka laluan pada kita untuk berasa lebih tenang dan aman.


Ya, yang datang bukan selalunya baik. Tidak ada manisnya kalau yang anda buka ialah surat tuntutan tunggakan cukai pendapatan yang angkanya melebihi empat. Tetapi berterima kasihlah. Ia lebih baik daripada meraung dan menangis.


Dengan berterima kasih, kita mengajar diri menghargai apa yang kita ada dan apa juga yang kita dapat. Biar seburuk mana pun yang diperolehi itu, namun jika kita memahami, di sebaliknya pasti ada kebaikan yang tersirat. Jadi, apa salahnya kita berterima kasih atas kebaikan yang dibawa itu.


Mungkin benar, kita ‘berterima kasih’ dalam segala bentuk lafaz syukur yang kita panjatkan kepada Allah Taala.


Tetapi yang perlu ditanya ialah apakah dalam amalan hidup seharian, gerak watak kita mencerminkan sifat orang yang benar-benar berterima kasih.


Renung-renungkanlah.


Apa pun, berterima kasihlah.


Terima kasih akan mengajar kita untuk tidak berasa gusar sewaktu tidak berkasut kerana ia menyedarkan kita yang kita sesungguhnya masih mempunyai kaki.


Terima kasih akan memberi ruang yang lebih luas untuk kita tidur lebih lena hatta dalam waktu yang mungkin suntuk dan pendek. Ia mengajar kita untuk berfikir, ‘sekurang-kurangnya aku masih boleh tidur dan masih boleh lena’.


Jadi berterima kasihlah dengan apa yang anda ada dan dengan apa yang berikan kepada anda.
Jangan takut, terima kasih tidak akan menjadikan anda pasif dan pesimis – kalau anda memahami erti dan nilainya.


TERRRIMAA.....KASSSIIHHH.....!!

20090908

di mana mana pun sekarang ini, di masjid, di surau2, hotel,
warung makan...
diadakan majlis berbuka puasa yang ditanggung sendiri atau ditaja.

di bukit rokan majlis yang sama akan berlansung pada hari khamis 10 sept 09
bersamaan 20 ramadhan.

bertempat di masjid br

semua khariah dijemput hadir....

woooo....

merapu 1

Petang kelmarin waktu meninjau-ninjau juadah Ramadan di Taman Melati, saya terpesona seketika melihat empat pengemis di empat lokasi berbeza di pasar Ramadan yang sama. Kecuali seorang yang kerdil, tiga yang lain cacat anggota. Sekali pandang pun sudah dapat dijangka, mereka bukan orang sini- orang Malaysia, maksud saya. Dan satu dua soalan yang dilontarkan kepada mereka kemudiannya mengesahkan sangkaan itu.

Ada yang mengaku dari Thailand, dari Indonesia dan dari Kampuchea. Tapi hati kecil saya kuat mengatakan Kampuchealah jawapan yang sebenarnya. Kerana tidak mahu menggelisahkan mereka dengan bertanya terlalu banyak soalan, saya memilih untuk berlalu. Dan hati saya kuat berkata, mereka barangkali mangsa perang Kampuchea lebih tiga dekad dahulu.

Itu tak penting.

Dari mana juga asalnya, yang nyata cuma satu, mereka datang dari luar - dari negara lain dan bersusah payah ke mari untuk mencari sesuap rezeki. Orang luar seperti mereka, yang menadah tangan bersila di kaki lima boleh ditemui di mana-mana, dari kota sebesar KL hingga ke pekan-pekan kecil yang tersorok. Dan yang tidak menadah di kaki lima pun ramai.

Petang kelmarin juga, sepulangnya saya dari pasar ramadan, satu lagi kebetulan menanti. Seorang pemuda Iran, yang mendakwa pelajar UIA muncul di depan pagar. Beria-ia dia menunjukkan dokumen-dokumennya. Mengaku mencari sedikit sumbangan untuk membiayai yuran pengajian.

Begitu mudahnya orang lain mencari makan di sini. Dari buruh kasar, sampai ke buruh halus, dari yang berkolar hitam sehingga kepada yang kolarnya berlapis-lapis; dari timur, dari barat, dari utara, dari selatan...semuanya ada.

Dan sesekali bila terluang, cuba-cubalah bertanya pada mereka, bagaimana dengan peluang rezeki di sini.

"Alhamdulillah, abe (abang). Kalau nak dibanding dengan tempat saya, seperti langit dengan bumi," itu yang diberitahu kepada saya oleh seorang penjual keropok dari Pattani. Dia dan kawan-kawannya sering berlegar di sekitar Taman Melawati. Katanya, setiap kali masuk ke Malaysia untuk menjaja keropok, mereka tinggal di Sungai Buloh - berkongsi rumah beramai-ramai.

Bertanya pada orang-orang ini menjadi sebahagian daripada 'kerajinan' saya. Lama dahulu saya pernah berbual dengan seorang jurutera dari Lubnan yang bekerja dengan sebuah syarikat pembinaan di ibu negara. Kami bertemu di sebuah kedai nasi kandar di depan Sogo. Dia yang mengaku dirinya 'a man without family and without country' turut mengaku seronoknya mencari makan di sini.

Itu orang luar. Bagaimana dengan orang kita sendiri. Ramai yang tidak habis-habis mengeluh.

'Susahnya mencari makan sekarang.'

'Susahnya nak hidup sekarang.'

Susah!


Susah!


Dan susah!



Perkataan itu seolah-olah menjadi satu doa yang sentiasa melekap di mulut.

Di hujung 'doa' itu, yang disalahkan nanti ialah kerajaan. Barangkali sedikit sebanyak ada benarnya kerana tak ada mana-mana kerajaan pun yang sempurna di dunia ini. Tetapi jangan nafikan kerajaan juga banyak membantu. Masalahnya ramai yang tak menghargai bantuan itu.

"Mereka panjat pejabat, minta bantuan, tapi selalunya masing-masing sebut siang-siang lagi; tak mahu saham, tak mahu bantuan makanan, kalau boleh nak bantuan bulan-bulan...duit," ini cerita orang rumah, yang tugasnya secara langsung terlibat dengan soal pembangunan, termasuk 'membangunkan' orang miskin di sebuah daerah.

Dan saya tahu benar tentang adanya satu kes, si miskin tegar yang mendapat rumah PPRT, yang cukup elok dan tak mungkin mampu dibina dengan duit sendiri, masih menagih simpati orang di sana sini. Saya pernah melihat rumahnya (gambarnya pun saya simpan) yang berselerak macam tempat pembuangan sampah. Melihat keadaan rumah itu sahaja cukup untuk saya berkata, selayaknya dia menjadi miskin dan kekal miskin. Dia jenis manusia yang tidak menghargai apa yang diperolehi.

Ada saudara saya sendiri, menerima bantuan RM300 sebulan daripada kerajaan. Dia tidak menjadikan bantuan itu sebagai tambahan 'modal' untuk meningkatkan pendapatan, sebaliknya sebagai lesen untuk kurang bekerja. Apa nak susah, sesak-sesak, duit bantuan tetap ada.

Ini jenis manusia yang menjadi beban negara - dan jumlah mereka tidak sedikit. Tanyalah pegawai-pegawai yang pernah berurusan dengan orang-orang ini; malah dekatilah orang-orang itu sendiri, anda akan menemui sebab kenapa mereka 'dihukum' begitu rupa.

Memang benar, ada yang betul-betul susah dan perlu dibantu. Tetapi jangan nafikan bahawa jenis yang susah tetapi tidak menghargai bantuan itu juga ramai - malah lebih ramai.

Jenis inilah yang saya rasa patut dimasukkan ke dalam kotak dan dihantar ke negara lain untuk mencari makan sebagaimana rakan-rakan kita dari Thailand, Kampuchea, Nepal, Myanmar dan sebagainya mencari makan di sini.

Mereka menyusahkan banyak orang. Tidak ada sesiapa yang gembira dengan kewujudan mereka selain daripada sekerat dua kaki bangkang, yang menjadikan 'kemiskinan' orang lain sebagai lesen untuk menjadi hero.

Kepada kita yang tidak seperti mereka, gunakanlah Ramadan ini untuk merenung sejenak dengan segala rahmat yang kita kecap. Belajar-belajarlah bersyukur. Tak guna kita menghargai sesuatu selepas kita kehilangannya.

Selamat bersahur dan menjalani ibadah puasa.
Salam 2 all.



Pagi ini, Selasa 18 Ramadhan 1430, bersamaan dengan 08 Sept 2009, ribuan pelajar darjah enam akan menduduki peperiksaan Ujian Penilaian Sekolah Rendah (UPSR).  Semoga keberkatan dan kekuatan Ramadhan memberikan mereka kecekalan menghadapi peperiksaan tersebut. Kita para ibubapa dan sahabat handai, marilah kita berdoa untuk kejayaan mereka:


"Allahhumma ya ALLAH, segala puji bagiMu, dan salawat serta salam ke atas Rasulullah saw.


Ya ALLAH, bukakanlah pintu hati anak-anak kami yang akan menduduki peperiksaan UPSR ini, terangkanlah hati mereka, tenangkanlah perasaan mereka, berikanlah mereka kesihatan yang baik, permudahkanlah mereka dalam menjawab soalan peperiksaan dengan baik dan betul, berikanlah mereka kejayaan yang cemerlang, dan berikanlah mereka keberkatan. Amin ya robbal 'aalamin".


Wassalam.
PIKIR DAN BUATLAH SESUATU.


Eden terbaca satu komen dari kawan blog yang eden raso sepatutnya kito samo2 renungkan.

Eden tak tau apo akan jadi kat negaro kito ni. Semonjak keputusan PRU 12 kluar, masih tak selosai lagi hal politik. Dari kaca TV sampai la ke surat khabar nyamuk, dari warung kopi pisang sesikat sampai la ke hotel mewah 5 bintang, dari pakcik nelayan sampai la ke Hang kebun. Cerito takdo lain, politik, politik, politik.


Wahai Pejuang Bangsa, Wahai Pejuang Rakyat, Wahai Pembesar Negara.


Tolong la berhenti sejonak dan fikirkan sekojap masalah rakyat terbanyak. Kami sekarang ni berdopan dengan kesusahan akibat kos sara hidup yang meningkat di tambah pula kosan sub prima kejatuhan ekonomi global. Banyak kilang dah tutup, banyak premis dah lingkup, banyak kes pembuangan pekerja secara bersistematik, meningkatnya kadar pengangguran yang drastik lalu meningkatnya kadar jenayah secara automatik.


Kini ramai rakyat bawahan yang kesusahan dan hidup penuh kesulitan. Harga gotah naikjatuh. Harga sawit naikjatuh. Harga besi buruk pun merudum.


Nak berniago, pelanggan ramai tapi tak masuuk akaun sobab tak berduit.
Jadi kontraktor kecil, projek kerajaan turun, kroni yang pulun.
Masa depan kami kabur. Masa depan anak-anak kami bercampur baur.Perut kami tak kan konyang dengan politik.
Anak-anak kami yang kelaparan tidak akan tido leno didondang pidato politik.
Suara kami hanya akan kami terjemahkan di dalam peti-peti UNDI. Suara rakyat, suara keramat.

Oleh itu wahai pejuang bangsa, wahai pejuang rakyat, wahai pembesar negara.


Berhentilah seketika dan ayuh duduk semejo demi kebajikan rakyat terbanyak. Makmurkan ekonomi negara,jangan biarkan rakyat hidup dalam kesusahan kerana,


"Kemiskinan akan membawa kepada keganasan dan kekufuran".


Pombosar2 negaro konolah pikirkan... Semuo, tak kira parti dan bangso, kono pikirkan.


Samo2lah kito buek sesuatu.


Apo tunggu laee...! Moh doreeh...!!!

20090905

harga minyak naik
harga LaNTuN pun pasti naik!
YaHHoo !!!
raya sakan...

20090904

 kita satu MALAYSIA
namun yang paling utama...
AGAMA ISLAM dan BANGSA MELAYU.

20090831

blog baru lahir!
UMNO Bukit Rokan
dalam pembinaan.....